Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Microsoft dan Meta Mengikuti Jejak Google dalam Penyimpanan Data Pusat berbasis AI

Microsoft dan Meta Mengikuti Jejak Google dalam Penyimpanan Data Pusat berbasis AI. Hallo sobat hubtekno! Pusat data, yang mendorong aplikasi, situs web, dan layanan yang digunakan miliaran orang setiap hari, dapat menjadi tempat berbahaya bagi pekerja yang membangun dan memeliharanya. Pekerja terkadang harus menyervis  peralatan listrik pusat data saat sedang diberi energi. Mereka dapat terkena bahan kimia seperti klorin, yang digunakan sebagai agen sterilisasi untuk air yang diedarkan melalui sistem pendingin cair untuk komputer dan server. Pada Juni 2015, lima orang mendapatkan perawatan ke rumah sakit setelah kebocoran gas klorin di pusat data Apple  di Maiden, North Carolina.

Dalam mencari solusi berwawasan ke depan. Beberapa raksasa teknologi mengatakan bahwa mereka sedang mengeksplorasi bagaimana AI dapat diterapkan untuk mencegah masalah keamanan. Microsoft,  sedang mengembangkan sistem AI yang menganalisis data dari berbagai sumber dan menghasilkan peringatan bagi  tim konstruksi dan operasi pusat data untuk “mencegah atau mengurangi dampak insiden keselamatan”. Sistem yang saling melengkapi dan terkait, juga sedang mereka kembangkan, mencoba mendeteksi dan memprediksi dampak terhadap  jadwal pembangunan pusat data.

Baca juga: Facebook-Meta, menambahkan opsi status hubungan polimori

Cara kerja AI di pusat data

Meta juga mengklaim sedang menyelidiki cara AI dapat mengantisipasi bagaimana pusat datanya  akan beroperasi di bawah “kondisi lingkungan ekstrem”. Perusahaan mengatakan bahwa mereka telah mengembangkan model fisik untuk mensimulasikan kondisi ekstrem dan memperkenalkan data ini ke model AI yang bertanggung jawab untuk mengoptimalkan konsumsi daya, pendinginan, dan aliran udara di seluruh servernya.

Setiap server dan perangkat jaringan, dengan beban kerja yang berbeda, akan mengkonsumsi jumlah daya yang berbeda. Menghasilkan jumlah panas yang berbeda, dan membuat jumlah aliran udara yang berbeda di pusat data. Tim (Meta) kami mengumpulkan semua data dari setiap server dan kemudian mengembangkan model AI yang dapat mengalokasikan server dan rak kami di pusat data  dan mengirim beban kerja ke server ini untuk mengoptimalkan kinerja dan efisiensi.”

Tentunya perusahaan memiliki motivasi selain keamanan untuk memastikan data center tetap dalam kondisi peak. Pemadaman itu mahal dan menjadi lebih sering. Menurut survei tahun 2020 oleh IT Uptime Institute, sebuah perusahaan konsultan TI, sepertiga dari  pemilik dan operator pusat data mengaku mengalami pemadaman besar-besaran selama 12 bulan terakhir. Satu dari enam mengklaim bahwa pemadaman mereka menelan biaya lebih dari $ 1 juta – naik dari satu dari sepuluh pada tahun 2019.

Meta memiliki lebih dari 20 pusat data  yang beroperasi di seluruh dunia. Termasuk proyek-proyek baru di Texas dan Missouri yang perkiraannya menelan biaya gabungan $1.6 miliar. Microsoft, sementara itu, mengelola lebih dari 200 pusat data. Microsoft kembali sedang dalam kecepatan untuk membangun antara 50 hingga 100 pusat data baru  setiap tahun untuk masa mendatang.

Penyimpanan Data Pusat Google Berbasis AI

Pada tahun 2018, Google mengklaim bahwa sistem AI yang dikembangkan oleh afiliasi DeepMind-nya mampu memberikan penghematan energi rata-rata 30% dibandingkan dengan  penggunaan energi historis pusat datanya.

DeepMind mengatakan bahwa mereka tidak memiliki pembaruan untuk dibagikan di luar pengumuman awal. IBM dan Amazon tidak menanggapi pertanyaan. Tetapi baik Meta dan Microsoft mengatakan mereka sekarang menggunakan AI untuk tujuan penyetelan energi yang serupa.

Microsoft meluncurkan “metode deteksi anomali” AI pada akhir 2021 untuk mengukur dan mengurangi peristiwa penggunaan daya dan air yang tidak biasa di pusat data, menggunakan data telemetry  dari perangkat listrik dan mekanis. Perusahaan juga menggunakan pendekatan berbasis AI untuk mengidentifikasi dan memperbaiki masalah dengan pengukur daya di pusat data. Mengidentifikasi tempat yang ideal untuk menempatkan server untuk meminimalkan daya, jaringan, dan kapasitas pendinginan yang terbuang.

Meta, mengatakan bahwa mereka telah memanfaatkan pembelajaran penguatan untuk mengurangi jumlah udara yang dipompanya ke pusat data  untuk tujuan pendinginan. (Pada tingkat tinggi, pembelajaran penguatan adalah jenis sistem AI yang belajar memecahkan masalah dengan coba-coba.) Sebagian besar pusat data perusahaan  menggunakan udara luar ruangan dan sistem pendingin evaporatif, menjadikan optimalisasi aliran udara sebagai prioritas tinggi.

Berkurangnya jejak lingkungan adalah manfaat tambahan dari sistem AI yang mengatur energi. Menurut laporan, Pusat data mengkonsumsi sekitar 1% dari permintaan listrik global dan berkontribusi terhadap 0,3% emisi CO2 pada tahun 2020. Pusat data tipikal  menggunakan 3-5 juta galon air per hari, jumlah air yang sama dengan kota berpenduduk 30.000 – 50.000 orang.

Microsoft sebelumnya mengatakan bahwa mereka berencana untuk menjalankan semua pusat datanya  pada 100% energi terbarukan pada tahun 2025. Meta mengaku telah mencapai prestasi tersebut pada tahun 2020.

Demikian informasi Microsoft dan Meta Mengikuti Jejak Google dalam Penyimpanan Data Pusat berbasis AI. Semoga dapat menambah wawasan tentang bagaiamana para perusahaan raksasa mengelola pusat data mereka.

Posting Komentar untuk "Microsoft dan Meta Mengikuti Jejak Google dalam Penyimpanan Data Pusat berbasis AI"