Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Alasan Tragis Internet Explorer Mati!

Alasan Tragis Internet Explorer Mati! Internet Explorer 11, tidak akan lagi menerima dukungan atau pembaruan keamanan mulai hari ini. Brwoser ini secara bertahap akan dihapus dari PC Windows 10 melalui Pembaruan Windows di beberapa titik di masa mendatang. Internet Explorer bahkan tidak lagi support pada PC Windows 11.

Microsoft mengatakan bahwa pengguna Internet Explorer “selama beberapa bulan ke depan” akan “secara progresif” beralih ke Microsoft Edge. Edge Sebagai gantinya, menawarkan untuk mengimpor semua bookmark dan kata sandi yang tersimpan untuk memudahkan transisi. Untuk pengguna dan bisnis yang membutuhkan Internet Explorer untuk mengakses situs web individu, Microsoft masih akan mendukung mode IE di Microsoft Edge hingga setidaknya 2029. Mode IE menggabungkan antarmuka pengguna Edge dengan mesin rendering Trident lama IE11. Ini memungkinkan situs web lama yang tidak merender dengan benar di browser baru untuk terus bekerja.

Baca juga: Review Windows 11 Versi 22H2

Akhir dari Internet Explorer, browser yang memusnahkan semua pesaing di perang browser akhir 90-an dan mulai jatuh di awal perang browser awal 2010-an. Masa kejayaan IE adalah kenangan yang jauh, tetapi keseluruhan cerita layak untuk diketahui. Saat ini Google Chrome berada di puncak dunia, tetapi itu tidak terjadi dalam semalam.

Internet Eksplorer

Kisah Internet Explorer dimulai dengan NCSA Mosaic, salah satu browser web grafis paling awal. Itu didahului oleh beberapa proyek yaitu proyek Nexus Tim Berners-Lee umumnya diakui sebagai browser pertama, dan Cello mendahului Mosaic di PC Windows tetapi Mosaic mempopulerkan browser seperti yang kita kenal, dengan antarmuka pengguna modern yang dikenali dan dukungan untuk inline gambar-gambar. Kemampuan untuk menggabungkan gambar dan teks pada halaman yang sama mungkin terdengar seperti fitur minimal untuk browser sekarang, tetapi di awal 90-an, itu revolusioner.

Pesaing yang terinspirasi mosaik, seperti Netscape Navigator, adalah proyek mereka sendiri yang berbeda. Lainnya adalah cabang langsung dari Mosaic dan menggunakan merek dagang dan kode sumbernya. Salah satu cabang ini adalah Internet Explorer.

Berakhirnya windows internet eksplorer

Akhir dari sebuah era, nternet Explorer akhirnya pensiun setelah lebih dari 26 tahun melayani, dengan baik dan buruknya.

Diumumkan tahun lalu, penghentian resmi Internet Explorer pada 15 Juni 2022. Melayani selama 26 tahun dan 10 bulan (tepatnya 9.801 hari) setelah rilis pada 15 Agustus 1995, saat Internet masih dalam masa pertumbuhan. .

Sejak awal, internet explorer sudah mengundang kontroversi. Setelah peluncuran Windows 95 (pada Agustus 1995), Microsoft mulai menggabungkan Internet Explorer dengan versi OEM dari sistem operasi.

Internet Explorer 6 rilis pada tahun 2001 sekitar waktu penyelesaian akhir kasus antimonopoli Microsoft, dan tidak menerima pembaruan fitur utama lagi selama beberapa tahun sesudahnya.

Internet Explorer pada saat itu adalah browser web yang dominan di seluruh dunia, jadi Microsoft mungkin berpikir itu bisa berpuas diri. Ini terbukti konsekuensial karena dua alasan: Kontrol ActiveX dan Mozilla Firefox.

Kontrol ActiveX adalah fitur Internet Explorer sejak tahun 1996. Memungkinkan halaman web untuk mengemas kode yang dapat dieksekusi ke dalam HTML yang akan berjalan di mesin sisi klien (yaitu, komputer Anda) tanpa campur tangan pengguna. Meskipun ini bisa dibilang membuat internet menjadi pengalaman yang lebih kaya daripada yang bisa dihasilkan oleh halaman web sederhana, ini juga menjadi mimpi buruk keamanan yang tidak pernah bisa dihilangkan oleh Internet Explorer.

Kehancuran Internet Eksplorer

Kemudian pada tahun 2004, Mozilla Firefox, salah satu proyek sumber terbuka besar pertama di internet, rilis. Menawarkan penjelajahan web dengan tab, dukungan ekstensi, dan tidak ada kerentanan Kontrol ActiveX. Ketika pengguna berbondong-bondong ke Firefox, dan beberapa tahun kemudian ke Google Chrome, Internet Explorer hanya menawarkan sedikit pembaruan. Pada tahun 2007, Windows melakukan pembaharuan dengan Internet Explorer 7, tetapi saat itu sudah hampir mustahil mengejar Firefox. Firefox, dan kemudian Chrome, pada akhirnya menendang Internet Explorer dan menurunkan pangsa pasarnya.

Pada tahun 2015, ketika Microsoft merilis browser Microsoft Edge baru, merupakan soft intruksi mengajak pelanggan Internet Explorer untuk beralih. Terutama yang masih menjalankan Windows XP dengan Internet Explorer 6, yang sebagian besar adalah bisnis dan institusi.

Akhirnya, setelah mengumumkan penghentian dukungan Windows XP untuk mendapatkan penundaan untuk beralih. Microsoft mengumumkan tahun lalu bahwa mereka juga menarik steker di Internet Explorer.

Saat itu akhirnya tiba. Sekarang, Internet Explorer yang pernah menjadi penguasa internet yang sangat kuat, tidak lagi mendapat dukungan di sebagian besar sistem operasi dan menunggu angin lalu. Ini sudah berakhir.

Demikian artikel tentang Alasan Tragis Internet Explorer Mati!. Semoga bermanfaat!

Posting Komentar untuk "Alasan Tragis Internet Explorer Mati!"