Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Algoritma Tiktok Melarang Kata Ini untuk ditulis atau diucapkan!

Algoritma Tiktok Melarang Kata Ini untuk ditulis atau diucapkan!. Bagi anda konten creator, mengetahui algoritma suatu platform adalah sesuatu yang sangat berguna, baik untuk menunjang konten kita lebih populer atau sebaliknya untuk menghindari masalah, di nonaktifkan atau di berhentikan dari kerjasama monetasi.

Baca juga: Aturan baru google play

Tiktok saat ini menjadi aplikasi video pendek paling popular saat ini, berada pada urutan ke-2 setalah facebook. Berbagai jenis konten di posting pengguna, mulai dari tips, jualan hingga hiburan. Namun, tentu ada beberapa hal yang sangat tidak boleh di posting di tiktok, yaitu kata bunuh diri.

Tiktok melarang kata bunuh diri

Beberapa bukti mengapa tiktok melarang kata bunuh:

1. Tiktoker Kesehatan menghindari kata “Bunuh diri”

Salah satu tiktoker Kesehatan mental Kayla Williams tidak pernah mengucapkan kata “bunuh diri” di TikTok. Meskipun ia menggunakan platform tersebut untuk membahas masalah kesehatan mental dengan 80.000 pengikutnya. Alasannya adalah menghindari penghapusn konten. Jadi,  Pengalaman dari seorang William ini dapat menjadi bukti refrensial.

2. Uji volume pencarian

Anda juga dapat melihat tingkat populerotas sebuah kata atau kalimat dari hastag para pengguna dari semua postingan yang pernah di post

Contoh:

Tagar #unalivemeplease memiliki 9,2 juta tampilan di TikTok; #unaliving memiliki 6,6 juta; #unliveawareness memiliki tambahan 2,2 juta.

Sebaliknya:

Tagar #suicide dan #suicideawareness tidak ada,

TikTok menarik nomor semua postingan  dengan kata “Bunuh diri”. Ini adalah kebijakan yang bermaksud baik, di mulai pada September 2021, setahun setelah video grafis bunuh diri menyebar di aplikasi. Tetapi pengguna juga menjadi takut dengan filter moderasi konten yang sulit dipahami yang tampaknya menekan atau menghapus video yang membahas kematian, bunuh diri, atau melukai diri sendiri.

Solusi dan Alternatif

Para pengguna, terlebih yang membahas tentang Kesehatan menjadi sedikit tertekan atau khawatir dengan algoitma tiktok ini.

Sebenarnya bahasan atau kata bunuh diri juga berlaku di youtube. Sehingga sejak 2013 lalu ada banyak penggunaan kata yang sedikit berbeda namun maknanya bisa ke bunuh diri.  Misalnya kata “tidak selektif” pertama kali menjadi populer pada tahun 2013 dalam promo episode Ultimate Spider-Man), pencarian Google untuk istilah tersebut telah melonjak secara dramatis pada tahun 2022. Dari TikTok, “tidak meyakinkan” telah menyebar ke Twitter dan Reddit; YouTuber juga menggunakannya agar konten mereka tidak di baned dari monetisasi.

Tergantung pada konteksnya, kata tersebut dapat merujuk pada bunuh diri, pembunuhan, atau kematian. Meskipun “tidak sensitif” sering digunakan secara komedi di TikTok, tiktoker seperti Williams juga menggunakannya untuk berbicara terus terang.

Pro-Kontra

Meskipun maksud baik dari tiktok, untuk memberi perlindungan pada banyak orang terkait masalah psikologis. Tapi tidak sedikit pula yang kontra akan hal itu, terutama para creator yang memang membahas tentang Kesehatan secara profeional.

Kontra

Williams khawatir bahwa kata “tidak selektif” dapat mengakarkan stigma seputar bunuh diri. “Saya pikir kata itu sebegitu menyeramkan untuk di hindari dalam menghindari TikTok menghapus video. Itu berarti kata “bunuh diri” masih dipandang sebagai tabu dan subjek yang keras untuk didekati, Katanya. Dia juga menukar beberapa terminologi kesehatan mental lainnya sehingga videonya tidak secara otomatis ditandai untuk ditinjau. Seperti: “gangguan makan” menjadi “ED,” “melukai diri sendiri” adalah “SH,” “depresi” adalah “d3pression.” (Pengguna lain di situs menggunakan tag seperti #SewerSlidel dan #selfh_rm).

Prianka Padmanathan adalah seorang akademisi klinis dalam psikiatri di University of Bristol; pada tahun 2019, melakukan penelitian tentang penggunaan bahasa seperti bunuh diri, mensurvei sekitar 3.000 orang yang terkena dampak bunuh diri. Padmanathan meminta para peserta untuk menilai penerimaan deskriptor tentang topik tersebut. Ia menemukan bahwa “percobaan bunuh diri,” “mengambil nyawa mereka sendiri,” “meninggal karena bunuh diri,” dan “mengakhiri hidup mereka” dianggap sebagai frasa yang paling dapat diterima untuk membahas perilaku bunuh diri yang tidak setia dan fatal.

Sejumlah dari mereka yang disurvei menyuarakan keprihatinan mengenai penghindaran total kata “bunuh diri”. Seorang peserta mengatakan itu “berbahaya” dan “mengisolasi” untuk menghindari kata itu, sementara yang lain berkata. “Saudara laki-laki saya bunuh diri dan saudara perempuan saya mencoba bunuh diri. Saya tidak berpikir kita harus takut menggunakan kata itu.”

Pro

Namun Deborah Tannen, seorang profesor linguistik di Universitas Georgetown. Menurutnya kata “tidak meyakinkan, tidak selektif” bisa jadi cara alternatif untuk mengatakan sesuatu, untuk menghindari mengatakan kata seperti bunuh diri secara langsung. Penggunakan kata alternatif mengirimkan pesan bahwa perbuatan itu tidak dapat dibenarkan,” kata Tannen. Dia mengutip istilah “pro-pilihan”: “Seolah-olah itu berarti dukungan untuk hak-hak aborsi, tetapi dengan menghindari kata ‘aborsi’ itu membantu untuk menstigmatisasinya,” katanya.

Tannen mengatakan tidak semua kata alternatif untuk “bunuh diri” berarti mengintimidasi. Dia percaya “mengambil nyawa sendiri” masih cukup eksplisit untuk menghindari stigma. Tetapi dia sering meneliti “meta-pesan” dari kata-kata makna yang tidak ada dalam kata itu sendiri tetapi dapat ditentukan dari cara kata-kata itu diucapkan, atau konteksnya. Kita dapat mengatakan bahwa  menghindari kata ‘bunuh diri’ adalah bentuk pesan meta bahwa bunuh diri sangat mengerikan sehingga tidak dapat disebutkan,” katanya.

Pendapat Tiktok

TikTok memberi jawaban komentar. Melalui blog resminya menjelaskan, “Meskipun kami tidak mengizinkan konten yang mempromosikan, mengagungkan, atau menormalkan bunuh diri, melukai diri sendiri, atau gangguan makan. Kami mendukung orang-orang yang memilih untuk berbagi pengalaman mereka untuk meningkatkan kesadaran, membantu orang lain yang mungkin sedang berjuang, dan menemukan dukungan di antara komunitas kami.”

Jadi para creator tiktok ataupun youtuber, bahasan ini mungkin cukup jelas memberi jawaban yang seimbang. Meskipun anda mungkin di posisi kontra garis keras dan menolak hal itu dengan alasan kebebasan hak untuk berbicara, kita juga  harus terbuka dengan pendapat lain bahwa itu adalah cara memberi pesan pada banyak orang, bahwa cara itu salah.

Demikian infromasi salah satu Algoritma Tiktok Melarang Kata Ini untuk ditulis atau diucapkan! Semoga bermanfaat!

Posting Komentar untuk "Algoritma Tiktok Melarang Kata Ini untuk ditulis atau diucapkan!"